Delicate, Delightful, Delicious
~A Blog

Thursday, August 10, 2006

41 Tahun Singapore, 61 Tahun Indonesia

Sudah menjadi kebiasaan orang Singapore untuk merayakan National Day-nya dengan pertunjukan kembang api—termasuk di tahun 2006 ini, saat Singapore berumur 41 tahun. Flat-flat dan institusi pemerintah mengibarkan bendera-bendera; restoran-restoran menawarkan paket-paket murah; pemerintah memeriahkan seluruh Singapore dengan logo-logo “Our global city, our home,” tema National Day tahun ini; surat kabar-surat kabar membuat suplemen khusus; ada pesta kembang api di malam harinya; dan puncaknya National Day Parade yang tahun ini diselenggarakan di National Stadium Kallang. Itu saja—nggak lebih. Hari setelahnya sama dengan hari-hari biasa.

Masih seperti tahun-tahun sebelumnya, setiap National Day pada 9 Agustus, orang Singapore nggak bosan-bosannya membahas hal yang sama. Sederhana saja. Coba buka lembar-lembar surat kabar pada 9 Agustus, dan Anda akan mengerti maksud saya. Dari 164 halaman The Straits Times misalnya, bahasannya nggak jauh-jauh dari “what makes Singaporean so Singaporean?” atau tentang bahasan “kapan sebaiknya memakai Singlish dan kapan memakai bahasa Inggris yang baik?” atau “apa yang paling pantas disebut sebagai ikon Singapore?” Untuk topik yang terakhir, tahun lalu saja bahasan itu memenuhi lembar-lembar surat kabar Today. Orang Singapore akan menyebut salah satu atau beberapa dari daftar berikut: Merlion, Esplanade, Hawker Centre, dan Singlish.

Sangat kontras ketika saya membuka halaman web KOMPAS atau Detikcom. Headline beritanya jauh dari mengundang senyum orang yang membacanya—begitu juga judul-judul berita yang mengiringinya. Di Detikcom tanggal 10 Agustus ada “Pungli di MA Masuk Kategori Korupsi.” Masih di halaman web yang sama, ada “Polisi Gerebek Gudang Penimbunan Pupuk Ilegal di Sumut.” Di KOMPAS pun sama saja: “4 Lintasan KA Surabaya-Malang Terancam Lumpur Panas”, dan masih banyak lagi.

Saya yakin, sampai dengan 17 Agustus pun berita-berita ini masih akan memenuhi surat kabar-surat kabar nasional. Bahasan surat kabar tertanggal 17 Agustus pekan depan pun bisa jadi nggak jauh-jauh dari refleksi. Intinya mengevaluasi kembali perbandingan umur bangsa Indonesia yang sudah 61 tahun dengan hasil pembangunan yang nampak secara kasat mata. Akhirnya, surat kabar nggak akan jauh-jauh dari memenuhi artikelnya dengan bahasan yang mempertanyakan sejauh mana efektivitas pemberantasan korupsi, efektivitas kerja kabinet SBY, kebenaran dari reformasi yang setengah hati, dan nostalgia kejayaan masa silam yang sebenarnya kelabu walau tak nampak.

Alih-alih memikirkan bagaimana berbahasa Indonesia yang benar atau memikirkan ikon Indonesia yang paling Indonesia, bangsa Indonesia masih disibukkan dengan bahasan seputar korupsi, kasus lumpur panas Sidoarjo, rencana pemadaman listrik bergilir di beberapa daerah, penanganan daerah tertinggal seperti Yahukimo, dan lainnya. Makanya teman saya selalu bilang, “koran Singapore itu nggak ada isinya.” Benar, walaupun tebal sampai seratusan halaman, tetap nggak menarik. Soalnya mereka lebih sibuk membahas hal-hal yang remeh. Bukan karena nggak mau membahas hal serius—tapi lebih karena nggak ada yang bisa dibahas. Menyedihkan. Entah siapa yang menyedihkan.

Apakah ini bukti bahwa Indonesia dan Singapore sejatinya berada di dunia yang berbeda?

Tanggal 8 Agustus malam kemarin, Lee Hsien Loong memberikan pidato tahunannya sebagai perdana menteri. Isinya biasa saja bagi orang Singapore, tapi agak “menyayat” atau bisa juga membuat semangat—tergantung orang Indonesia yang bagaimana yang mendengar. Ia memulai dengan menyebut bahwa di semester pertama di tahun ini, pertumbuhan ekonomi Singapore mencapai angka 9,4 persen. Sekadar catatan, pertumbuhan ekonomi Indonesia baru diprediksi untuk bisa mencapai 5,4 persen pada tahun depan. Ekonomi yang kuat telah berhasil menciptakan 81500 lapangan pekerjaan di semester pertama—tertinggi dalam 10 tahun terakhir, lanjutnya. Ia kemudian melanjutkan pidatonya dengan menyebut beberapa tantangan yang dihadapi Singapore ke depan, dan harapan-harapan serta pesan-pesannya buat bangsa Singapore.

Sebegitu berbedanyakah Indonesia dengan Singapore? Saya pikir tidak. Ada beberapa hal yang masih bisa membuat saya bangga memiliki paspor Indonesia.

Pertama, karena orang Singapore itu lebih apatis dibandingkan orang Indonesia—setidaknya menurut pengamatan saya. NTU SU (Students’ Union) pada 2 Maret 2006 lalu mengadakan dialogue session, sebuah acara yang dimaksudkan sebagai sebuah platform penyampaian aspirasi mahasiswa NTU, terutama mengenai kasus kenaikan uang sekolah yang tiba-tiba dan tanpa melibatkan mahasiswa. Itu adalah topik yang sangat hangat saat itu. Tapi percayakah Anda, bahwa sebuah acara seperti itu hanya dihadiri oleh tak lebih dari 15 orang? Coba ceritakan ini ke teman-teman kita di UI atau ITB dan mereka tentu akan tertawa. “NTU is pathetic. The dialogue session is pathetic. There is nobody around,” kata seorang peserta yang hadir, dikutip oleh Nanyang Chronicle.

Courtesy of Nanyang Chronicle

Sudah menjadi rahasia umum bahwa orang Singapore itu apatis. Salah satunya dalam hal politik. Banyak orang Singapore yang secara terang-terangan mengaku bahwa mereka politically apathetic, atau politically illiterate. Tapi bagi mereka, itu suatu hal yang wajar saat mereka bisa menjumpai sistem pendidikan, transportasi, pelayanan umum dan lainnya berjalan baik. “Mind your own business, lah,” kata mereka.

Yang kedua, rasa kebersamaan sebagai bangsa lebih dimiliki orang Indonesia. Januari 2005 lalu saya berkesempatan menonton langsung pertandingan final Piala Tiger antara Indonesia dan Singapore di National Stadium Kallang. Pertandingan itu sendiri bekesudahan 1-2 untuk keunggulan tuan rumah. Ratusan suporter Indonesia yang hadir pada saat itu menjadi saksi betapa menyedihkannya suporter Singapore. Kami yang hanya dijatahi satu bagian tribun kecil di pojok yang kapasitasnya tak lebih dari satu per dua puluh bagian stadion bisa menyanyi Indonesia Raya dengan lebih lantang dan kompak. Saat giliran suporter Singapore untuk bernyanyi, hanya gumaman dan dengungan nggak jelas saja yang terdengar dari segala penjuru stadion. Ya, mereka nggak hapal lagu mereka sendiri.

Begitu pun mengenai inisiatif. Suporter Indonesia lah yang pertama kali berinisiatif membuat gerakan ombak khas suporter sepakbola. Baru setelahnya suporter Singapore ikutan.

Memang tulisan ini terlalu sederhana untuk bisa dijadikan rujukan perbandingan 2 negara yang bertetangga itu. Mungkin juga tidak tepat saya men-generalisasi karakter sebuah bangsa hanya dari segelintir kisah. Tapi bagi saya, orang Indonesia lebih memiliki karakter-karakter dasar sebuah bangsa yang besar. Ya, jangan sampai usia kita yang 20 tahun lebih tua menjadi tak ada maknanya.

Sebuah kado untuk republik yang akan berusia 61 tahun
Singapore, 10 Agustus 2006

Labels: ,

6 Comments:

  • Satu kata untuk menggambarkan Singapore: cliche!

    Perayaan kemerdekaan itu kayanya cuma sebuah rutinitas tiap tahun yg harus dijalani, setidaknya utk menunjukkan kelengkapan sebuah negara atau kampanye gratis bagi partai berkuasa.

    Esok harinya, kembali sibuk lagi. Ga ada namanya lomba 17an (atau 9an), trus pergelaran dangdut (atau Mandapop)..

    Emang Indo lebih kerenn!!

    Btw, gw nulis comment kaya bikin postingan aja, hehe... maap Don, gw tadinya mo nulis sesuatu ttg NDP juga, cuma males ah..

    By Anonymous tegar, at 1:04 AM, August 11, 2006  

  • Bagus postingannya Radon, subhanaLlah..
    orang Indonesia lbh variatif dgn budayanya ...

    Lia Yaniarti

    By Anonymous Anonymous, at 12:18 PM, August 14, 2006  

  • Satu kata untuk menggambarkan Singapore: cliche!

    Well said, Tegar. Tadinya mau ngungkapin Singaporean dengan satu kata, tapi gak ketemu2. *ini kok comment telat amat ya..*

    orang Indonesia lbh variatif dgn budayanya ...

    Hmm, sebenernya sih lebih nekanin "karakternya". Budaya sih masing-masing. Tapi karakter Indonesian sama Singaporean itu beda. Kita lebih "tertempa" sama keadaan--mungkin gitu bahasanya. Jadinya lebih sabar, lebih matang, dll.
    Seorang temen Singaporean waktu itu pernah memberi compliment atas recovery orang Indonesia yang cepet dari kasus bom Marriot.
    Dia bilang, "saya yakin, kalo Singapore kena bom di Orchard, misalnya, Singapore akan lumpuh total."

    By Blogger Radon Dhelika, at 8:50 PM, August 15, 2006  

  • ada yg perlu diralat tuh don.. indonesia kalah 1-4, bukannya 1-2.. :P

    -arri-

    By Anonymous Anonymous, at 10:03 PM, August 16, 2006  

  • ealah, bner deng 1-2.. koq jadi ketuker ama hasil yg laen yah.. maap nyampah.. silakan dihapus kalo mau.. :D

    -arri-

    By Anonymous Anonymous, at 10:04 PM, August 16, 2006  

  • Haha, jangan salah. Data-datanya udah diabsahkan oleh Wuri, lo.

    By Blogger Radon Dhelika, at 7:00 AM, August 17, 2006  

Post a Comment

<< Home