Delicate, Delightful, Delicious
~A Blog

Sunday, August 20, 2006

"Apa yang Paling Kamu Syukuri?"

(Artikel buat yang kuliah di luar negeri)
Setahun yang lalu saya pernah ditanya oleh seorang teman, “Don, apa yang paling kamu syukuri dari kesempatan yang kamu peroleh untuk belajar di Singapore?”

Saya diam. Benar juga—pertanyaan bagus, pikir saya. Kenapa sebelumnya nggak pernah kepikiran hal seperti ini ya? Akhirnya saya larut dalam kilatan-kilatan pemikiran selama 5 detik ke depan.

Apakah karena saya berhasil mencicipi belajar di NTU, sebuah universitas yang berperingkat 48 dunia pada tahun 2005? Bisa jadi. Karena dengan fakta ini, saya bisa menjadi bagian dari komunitas internasional—setidaknya level Asia—yang saling berkompetisi menjadi yang terbaik. Saya juga jadi bisa sekelas dengan orang-orang pintar India, Cina, dan Vietnam.

Tapi itu semua baru satu sisi dari mata uang. Kalau kacamata, maka itu baru hasil yang tampak dari lensa sebelah. Bagaimana pun setelah cukup lama bersekolah di NTU, saya jadi menyadari beberapa hal. Mengutip SeurieuS, sebenarnya NTU juga manusia.

Memang, NTU memiliki sistem yang baik, kurikulum yang jelas, dosen-dosen yang lulusan Amerika dan Eropa. Tapi kalau ingin membahas NTU secara utuh, hal-hal tadi belumlah cukup.

Dari segi kurikulum, dosen NTU sendiri mengakui bahwa kurikulum di NTU disusun secara pragmatis. Semuanya diset agar bisa memenuhi kebutuhan pasar; agar mahasiswa yang lulus bisa langsung siap kerja. Nah, di situlah uniknya. Sebagian besar mata kuliah di setiap jurusan NTU akibatnya hanya mementingkan exam atau ujian akhir sebagai kontributor utama nilai bagi mahasiswa. Angka kontribusinya berkisar antara 70%-100%. 100%? Iya, jangan salah. Memang di sini ada mata kuliah tertentu yang dinilai mutlak dari hasil examnya. Menakutkan. Yang lebih menakutkan lagi adalah efek dari sistem itu. NTU sama sekali nggak melihat kehadiran mahasiswa penting untuk nilai akhir. Bagi dosen-dosen NTU, asalkan mahasiswa mendapat nilai yang bagus, itu sudah cukup. Makanya jangan heran kalau Anda bisa menyaksikan kelas Prescribed Elective yang dalam daftar memiliki jumlah mahasiswa sebanyak 300, tapi dalam setiap lecture nggak ada setengahnya yang hadir. Satu-satunya kesempatan di mana 300 orang itu kumpul bareng ya di exam hall.

Kembali ke pertanyaan teman saya. Pertanyaan itu bukan tentang apa yang saya syukuri; melainkan apa yang paling saya syukuri. Baiklah, kalau demikian, rasanya poin pertama nggak deh.

Beberapa pekan yang lalu, saya mendengar cerita dari seorang dosen NTU tentang lulusan NTU tahun lalu—berarti angkatan 2002. Di antara mereka, ada satu orang India yang ditarik oleh Microsoft untuk kerja di situ dengan bayaran S$11300 per bulannya. Jangan coba-coba dikonversi ke rupiah, karena Anda akan shock dibuatnya. Bayangkan saja—fresh graduate program S1, yang belum punya pengalaman kerja apa-apa, bisa langsung dibayar dengan bayaran yang bahkan melebihi gaji seorang Assistant Professor di NTU.

Walaupun nggak sampai setinggi itu, sebenarnya rata-rata gaji awal yang diterima lulusan NTU cukup tinggi, S$2600. Itu pun ditambah fakta bahwa 95% lulusan NTU mendapatkan pekerjaan dalam jangka waktu 4 bulan setelah kelulusan.

Lalu, bisa jadi hal ini yang paling saya syukuri; bahwa saya berada di lingkungan seperti ini dan berhak pula mendapatkan kesempatan yang sama untuk mendapatkan pekerjaan setelah lulus dengan gaji lumayan. Terutama mengingat kondisi ekonomi Indonesia yang masih belum bangkit, walaupun sudah merangkak sedikit demi sedikit. Banyak sekali pengangguran terdidik, alias pengangguran lulusan PT (Perguruan Tinggi) karena jumlah lapangan kerja nggak sebanding dengan jumlah lulusan PT setiap tahunnya.

Saya berpikir sekali lagi. Apakah benar poin nomor 2 ini yang paling pantas saya syukuri? Hmm, rasanya nggak juga.

Jadi, apa dong? Baiklah, bagaimana dengan kenyataan bahwa sekarang saya punya banyak teman dari seantero Indonesia? Karena anak-anak Indonesia yang ada di NTU adalah anak-anak dari berbagai daerah. Mulai dari Jakarta, Bandung, Surabaya, Semarang, Jogja, Palembang, Medan, Bali, dan masih banyak lagi. Tapi, kalau dipikir-pikir, bukankah kalau sekolah di UI juga akan mendapatkan pengalaman yang sama? Makanya saya nggak jadi menempatkan poin nomor 3 ini sebagai hal yang paling saya syukuri.

Tapi selain itu, memang saya jadi tahu banyak hal tentang sekolah-sekolah yang menonjol secara akademis di kota-kota besar di Indonesia. Walaupun SMA 8 Jakarta terkenal secara akademis, tapi sejatinya mereka masih kalah dari SMAK 1 BPK Penabur atau SMA Kanisius. Indikatornya adalah jumlah mahasiswanya di NTU. Lalu, di Palembang ada SMA Xaverius yang berhasil membuat NTU jatuh hati dan merelakan 30 kursinya untuk mereka di tahun ini. Di Medan ada SMA Sutomo, di Semarang ada SMA Loyola, sedangkan Bandung digawangi oleh SMA Aloysius.

Kembali ke topik. Lalu, saya jadi kepikiran bahwa saya sekarang berada di komunitas Islam Singapore. Jadi, apakah ini yang paling saya syukuri? Ya, memang karenanya saya sekarang jadi bisa makan dengan tenang karena ada sertifikasi halal yang jelas dan teratur dari Majelis Ugama Islam Singapura (MUIS). Tapi rasanya sedih juga melihat kondisi orang-orang Islam lokal di sini. Mereka—entah kenapa—bagi saya terlihat minder terhadap komunitas-komunitas lainnya.

Tapi, yang jelas sekarang saya jadi tahu banyak hal tentang dakwah di Singapore. Tentang karakter dakwah di sini, cara berpikir orang-orangnya, dan juga tentang beberapa organisasi Malay Muslim Organization (MMO) dan wilayah kerjanya. Selain itu, berada di NTU Muslim Society 1 tahun juga menambah banyak teman saya. Saya jadi banyak kenal orang Pakistan, Iran, India Muslim, dan juga Bangladesh. Yang paling berkesan adalah saat saya dekat dengan seorang dosen Mesir lulusan S3 dari Stanford. Pengalaman dan wawasan yang saya peroleh dari hasil tukar pikiran dengan beliau sangat luar biasa. Sayangnya beliau hanya 1 tahun di NTU, dan sekarang sudah kembali ke Mesir.

Oh iya, betul juga. Bukankah dari semua pemikiran tadi ada satu benang merahnya?

Setelah hening selama 5 detik, akhirnya saya menjawab dengan mantap ke teman saya itu, “wawasan yang saya dapat.” Betul, itulah yang saya paling syukuri. Kalau orang lain hanya punya satu kacamata, maka saya setidaknya punya dua. Itu pun lensanya lebar-lebar. Insya Allah.

Teman saya pun membalas dengan senyum.

Kalau Anda, akan menjawab apa?

Singapore,
Di pagi yang cerah, 20 Agustus 2006

Labels:

8 Comments:

  • 時々日本語で書きます.ラドン君丈読み事が出来たいんだから.兎に角五年前そんな質問みたいがありました.何か(NTU住む事)おかげの事がある?あの時はないよ.何もおかげの事出来ない...酷い過ぎる時.矢っ張りまだ訓える事が出来ないんだ :(

    Horee first to comment :P (yang ini sih nyepam) kok aneh ya kemaren aku nulis komen di previous entry kok gak masuk apa gara2 pake tanda kurung ya ...

    でも今はいろいろな事おかげの事出来る... :)

    By Blogger apranum, at 8:27 AM, August 21, 2006  

  • Wawasan yang luas? Itu gampang kok didapet dari internet ;). Mungkin pengalaman socializing? Atau set of mind? Itu yang sulit dibentuk ;)

    By Anonymous Oskar Syahbana, at 5:07 PM, August 21, 2006  

  • To Apranum:
    は、は、やっと分かったよ.一つずつ漢字をトランスレーターで探すのも疲れるなあ。でもすっきりしたよ、本当に。
    まあ、それが人生て言うんだよ。何かを持っている時はそれを大切にしたいって言う気持ちを時々まだ築いてないんだ。築いた時、その物はとっくに消えちゃった。でも、それは自然だよ。いつか必ずNTUに4年間勉強したってその経験をありがたいなあって気持ちがあるはずだよ、きっと。
    だから、勉強に無駄な事なんてないんだ。それを信じてほしい。

    By Blogger Radon Dhelika, at 10:22 PM, August 21, 2006  

  • To Mas Oskar:
    Ya nggak lah. Orang yang 5 tahun di Singapore sama orang yang tahu Singapore dari internet--sekali pun itu 5 tahun, akan beda kalau disuruh cerita.
    Hmm, tapi nggak juga deh. Dulu Karl May aja udah bisa bikin deskripsi yang hebat tentang Amerika di Winnetou. Padahal nggak pake internet. So..

    By Blogger Radon Dhelika, at 10:30 PM, August 21, 2006  

  • あの時の乃公の人世はあまりよくなかった。でもその位(?)にありがとう気持ちがあらなければならない、そんなに分かったいる。ただ、あの時はひどいすぎるだった、だから...
    Kalo kayak gitu dah ngerti kah?
    とにかく一つずつ漢字をトランスレーターで探す事ありがとう。何時までもありがとう;)

    By Blogger apranum, at 7:49 AM, August 22, 2006  

  • Mungkin yang paling gw syukurin adalah

    saat ini, gw baru menemukan seorang Polisi yang berpikir bahwa kata-kata "Just So You Know" patut diganti dengan "Just So That You Know"

    By Anonymous tegar, at 11:18 PM, August 22, 2006  

  • To Apranum:
    Ya udah, mari kita bicara dengan bahasa Indonesia.

    To Tegar:
    Jadi, siapkan SIM dan STNK Anda. Bisa sewaktu-waktu ditilang lagi.

    By Blogger Radon Dhelika, at 11:32 PM, August 23, 2006  

  • Kalo menurutku yang seharusnya paling Kak Radon syukuri ya "Kesempatan" untuk menimba ilmu di singapore itu sendiri, karena dengan adanya hal itulah justru kakak mungkin bisa dapet semua keuntungan yang kakak sebutin itu mulai dari wawasan tentang banyak hal, banyak temen dari seluruh indonesia ato asia sampe kemungkinan ber-gaji gede kalo nanti kerja.

    Makanya, jangan sia-siain "kesempatan" itu, karena saya percaya hal itu dipercayakan Allah untuk dikasih ke kakak karena kakak memang pantas n sanggup memanfaatkan kesempatan itu dengan baik. Amien..(saya doain terus kok dari depok).

    Btw, kak Radon kenal gak sich sama saya????

    By Blogger Martha-Happy, at 5:49 PM, October 28, 2006  

Post a Comment

<< Home