Delicate, Delightful, Delicious
~A Blog

Monday, April 30, 2007

Manajemen Masjid Singapore

Pemerintah Singapore sering disebut sebagai salah satu contoh pemerintah yang berjalan, the best example of government that works. Salah satu parameternya adalah kualitas manajemen dan perencanaan yang dimiliki pemerintahnya.

Barangkali karena itu pula, orang-orang di balik manajemen masjid di Singapore, terutama orang-orang MUIS, menjadi “ketularan”. Benar, banyak kalangan menilai manajemen masjid di Singapore adalah salah satu yang terbaik, sehingga banyak menerima kunjungan studi banding dari negara-negara tetangga.

Saya pribadi melihat Muslim Singapore memanfaatkan dengan betul kekurangan yang mereka miliki sebagai kaum minoritas di Singapore. Sebagai kaum minoritas, maka gerakan Muslim menjadi terbatas, pun untuk kepemilikan masjid.

Kini, jumlah masjid yang ada di Singapore, termasuk yang dibangun dengan Dana Pembangunan Masjid (DPM) adalah 69 yang tersebar di seantero pulau. Jumlah 69 itu sebenarnya cukup, walaupun nggak sampai seperti masjid di Jakarta yang bisa kita temui setiap 100 atau 200 meter. “Cukup” yang saya maksud adalah bahwa setiap Muslim bila pergi ke suatu tempat di pulau yang seluas Jakarta ini, selalu bisa mencari masjid untuk shalat, walaupun terkadang harus dengan sedikit upaya tambahan (masih harus naik bus dari stasiun MRT, misalnya).

Tetapi saya merasa karena keterbatasan jumlah masjid inilah, maka Muslim Singapore jadi bisa lebih menghargai masjid. Setiap keberadaan masjid di simpul kepadatan Muslim menjadi begitu disyukuri, sehingga pemanfaatannya pun maksimal. Mungkin sedikit banyak mirip dengan orang Madura yang berprinsip “rumah jelek nggak masalah, asalkan masjid bagus dan megah.”

Misalnya saja untuk pendidikan keislaman, dari 69 masjid itu, 33-nya memiliki madrasah sambilan (paruh waktu). Di madrasah-madrasah inilah para orang tua mengirimkan anaknya untuk kelas-kelas agama. Ada yang setiap hari, ada yang beberapa kali sepekan. Itu semua di luar kegiatan sekolah umum mereka.

Jadi, hampir setiap masjid di Singapore ini dimanfaatkan dengan betul. Bukan hanya sebagai tempat beribadah saja, tapi juga sebagai tempat aktivitas masyarakat. Ini didukung oleh fasilitas-fasilitas seperti ruang serba guna, ruang rapat, kelas-kelas madrasah, kelas-kelas workshop, ruangan untuk pengurus administrasi masjid, dan lain-lain. Fasilitas-fasilitas seperti ini terutama dimiliki 22 masjid hasil DPM yang dibangun sejak 1975.

Dengan fakta Muslim Singapore yang minoritas, maka karakteristik dakwah mereka pun sedikit beda dengan di Indonesia. Kalau aktivis dakwah di Jakarta umumnya hanya berkonsentrasi pada sesama Muslim saja, maka di Singapore ada tugas tambahan bagi dakwah: syiar ke orang non-Muslim. Sehingga, fungsi masjid di Singapore selain untuk community development adalah sebagai tempat syiar Islam bagi umat lain.

Secara spesifik untuk community development, MUIS sebagai lembaga yang membawahi manajemen masjid-masjid Singapore telah menetapkan 3 strategi bagi masjid, yaitu menjadikan masjid bersahabat dengan remaja, keluarga, dan masyarakat.

Karenanya nggak heran kalau kita bisa dengan mudah menjumpai kegiatan-kegiatan seperti kursus bahasa Inggris, kursus bahasa Mandarin, tuition (bimbingan belajar untuk persiapan ujian sekolah), kelompok qigong untuk makcik-makcik dan masih banyak lagi. Kegiatan-kegiatan seperti ini menargetkan segmen remaja dan masyarakat. Khusus untuk remaja, beberapa masjid seperti masjid Al-Mukminin menyediakan satu ruangan khusus untuk tempat berkumpul remaja. Masjid Kassim bahkan mengosongkan beberapa ruang kelas dengan fasilitas AC dan koneksi internet wireless sebagai tempat belajar bagi pelajar-pelajar menjelang musim ujian.

Untuk segmen keluarga, beberapa masjid seperti masjid Al-Khair menyediakan tempat ibadah jamaah khusus untuk keluarga. Selain itu, nggak jarang kita saksikan program kursus-kursus rumah tangga pra pernikahan yang ditawarkan masjid. Konon program yang dipegang oleh imam eksekutif masing-masing masjid ini nggak hanya lepas tangan setelah pasangan menikah, tapi juga masih memberikan konseling-konseling pasca pernikahan jika dibutuhkan. Dengan kata lain menjadi mentor.

Niat MUIS untuk lebih menjangkau anak-anak muda ke masjid terutama terlihat dari pemilihan imam-imam masjid di Singapore. Faktanya 80% dari semua imam tetap masjid Singapore berusia antara 25-39 tahun yang masih bisa digolongkan muda. Terkadang sesi-sesi bual mesra dengan jamaah juga dilakukan oleh imam-imam tersebut, baik sekadar di masjid atau sambil mengunjungi rumah jamaah.

Sedangkan untuk fungsi syiar Islam, masjid-masjid seperti masjid Sultan atau masjid Moulana Mohd Ali sering dikunjungi wisatawan, domestik maupun asing. Dalam konteks yang lebih besar, MUIS dengan beberapa masjid juga telah mengadakan proyek “rahmatan lil alamin” untuk menonjolkan image Islam yang positif di Singapore. Di antara yang sudah pernah dilakukan adalah penggalangan bantuan untuk korban tsunami di Aceh dan proyek rutin pembersihan pantai Sembawang yang juga melibatkan organisasi-organisasi non-Muslim.

Nggak berhenti sampai di situ, pada bulan Ramadhan lalu, dengan tema “Muslim yang baik adalah jiran yang baik”, masjid-masjid mendasari banyak kegiatannya dengan tema itu. Contohnya, beberapa masjid memberikan makanan-makanan seperti bubur ke rumah-rumah penduduk sekitar, Muslim maupun non-Muslim, sepanjang Ramadhan.

Program-program menarik lainnya adalah seperti Mosque Excellence System buatan MUIS yang fungsinya memberikan patokan-patokan capaian bagi masjid-masjid untuk kategori-kategori tertentu. Sistem ini diiringi dengan pemberian Mosque Excellence Award yang membuat masjid-masjid jadi berkompetisi menjadi yang terbaik.

Tetapi di atas itu semua, yang paling membuat saya terkesan adalah penggarapan beberapa masjid sebagai pusat pendidikan Islam bidang-bidang tertentu. Daftar lengkapnya di bawah ini.

Masjid Kampong Siglap – pengajian Al-Quran/tahfiz
Masjid Omar Kampung Melaka – pengajian Al-Quran/tahfiz
Masjid Assyafaah – pengajian hadits
Masjid Assyakirin – peradaban Islam
Masjid An-Nahdhah – pusat harmoni
Masjid An-Nur – pengajian bahasa Arab
Masjid An-Naeem – pemikiran Islam
Masjid Darussalam – Islam dan pemikiran barat
Masjid Al-Iman – pengajian fiqh

Sebagai contoh, dengan ditetapkannya Masjid Kampong Siglap sebagai pusat tahfiz, maka kegiatan-kegiatannya banyak yang diperuntukkan untuk program tahfiz. Ustadz-ustadz yang spesialis tahfiz pun akan berkumpul di situ, sehingga orang akan tahu harus pergi ke masjid mana kalau ingin mendalami tahfiz.

Contoh lain, dengan status Masjid An-Nahdhah sebagai pusat harmoni, maka kegiatan-kegiatan masjid ini lebih terkonsentrasi pada syiar Islam kepada orang-orang non-Muslim. Sejak berdirinya di awal tahun 2006, masjid ini sudah beberapa kali mengundang orang-orang dari berbagai kelompok masyarakat, termasuk Lee Hsien Loong dan Wong Kan Seng, untuk berkunjung ke Harmony Centre, semacam museum peradaban Islam di masjid itu.

Singapore,
Jumat, 27 April 2007

Audio file
Belajar Mengelola Masjid di Singapura, Imaji, Odeo.com

Bahan bacaan:
Pengurursan Masjid: Pengalaman Republik Singapura, Scribd
Singapore interactive mosque locator, MUIS

Labels: ,

14 Comments:

  • "mirip dengan orang Madura yang berprinsip “rumah jelek nggak masalah, asalkan masjid bagus dan megah.”"

    hmm denger dari mana?

    By Blogger apranum, at 2:24 PM, April 30, 2007  

  • waaa...

    pengetahuan baru. makasih yah Radon..

    btw, yang post ttg AS Roma itu error yah? kok yang ke bawah nya ga bisa diliat???

    By Anonymous Fanny, at 2:24 PM, April 30, 2007  

  • begitu ya?

    tapi kalo aku bilang sih, as far as I know, yang meramaikan masjid kebanyakan umur2 30 ke atas, anak2 mudanya lumayan dikit.

    By Blogger Gita Arimanda, at 12:39 AM, May 01, 2007  

  • apranum>>
    Yang ini denger dari orang tua.

    fanny>>
    Sama2 :). AS Romanya udah fixed tuh.

    gita>>
    Ya, you've got the point. Itu emang masalah lain sih, in spite of manajemen masjid yang bagus. Insya Allah kalo ada resources (waktu, bahan), rencananya pingin nulis tentang itu juga sih.

    By Blogger Radon Dhelika, at 9:44 AM, May 02, 2007  

  • wahh jadi dapet informasi baru yang bagus banget..
    salut ama muslim di Singapore,,beda kayak di sini ya padahal kita khan mayoritas orang Islam tapi sepertinya temapt2 ibadah seperti masjid dan musola jarang ada yang dikelola dengan baik.

    By Blogger Martha-Happy, at 6:41 PM, May 02, 2007  

  • bukan muslim sih, tapi sejak pindah sini rasanya ga biasa. Biasanya di jkt tiap wkt2 sholat denger adzan, di sini ga ada. Biasanya di jkt rame klo mau lebaran, di sini ga ada. But it's good to see that actually, it's not neglected.

    Ngomong2, kemaren di KBRI diminta joged kok ga mau sihhhhh =P

    By Anonymous sylv, at 8:38 AM, May 06, 2007  

  • aduh URLku salah.. maap ngeflood =(

    By Anonymous sylv, at 8:38 AM, May 06, 2007  

  • martha>>
    Tapi ini baru satu hal kecil lo. Tetep aja kalo ngebandingin Indonesia-Singapore pasti ada positif-negatifnya. Jadi, bukan berarti masjid-masjid Indonesia nggak ada positifnya.

    sylv>>
    Iya, kalo nggak salah emang ada batasan di sini untuk adzan. Hoho, untuk urusan joget atau nyanyi, mending cari orang lain deh, or else tembok pada retak2, ikan2 di kolam mati, dst :) --> ini kata orang lo.

    By Blogger Radon Dhelika, at 10:52 PM, May 06, 2007  

  • kak radon pernah nyanyi kok waktu LDK osis tau aku(kalo gak salah 2004 ya),lagu LDK gitu, emang kurang bagus sih..ho3x..=P

    By Blogger Martha-Happy, at 9:01 AM, May 09, 2007  

  • Mesjid Hussain Sulaiman

    *Zuhur
    Jamaah 4 orang....
    *Ashar
    Cuma ane and Zuhdi. Bingung, pas waktu masuk Ashar, akhirnya dorong2-an buat adzan. Akhirnya jamaah berdua, langsung qomat
    *Maghrib
    Lumayan, 10 orang-an
    *Isya
    Tinggal 6

    Sepengetahuan Bhrosodaro yang berkantor di Science Park II

    By Blogger Reza d'Bhro, at 11:46 AM, May 09, 2007  

  • martha-happy>>
    Itu sih belum seberapa. Dulu malah pernah disuruh konser 4 atau 5 lagu sama anak2 sekelas pas kelas 2. Dan kayaknya abis itu pada kapok deh.

    reza d'bhro>>
    Biasanya kan jamaah Subuh itu jauh lebih sedikit dibanding shalat2 lain. Jadi, kalo Subuh ada berapa orang Bhro? Jangan2 cuma imamnya doang yang shalat sendiri.

    By Blogger Radon Dhelika, at 11:20 AM, May 22, 2007  

  • untung pas kak Radon kelas 2 saya blum masuk Smansa, jadi gak ikut2an menderita ;P

    By Blogger Martha-Happy, at 8:27 PM, May 25, 2007  

  • Perhatian pada kemajuan pendidikan anak muslim memang bagus di mesjid Singapore...Saya pernah menangis, ketika sholat jum at di Istighfar, imam memanjatkan doa syukur atas dicapai nilai tertinggi PSLE oleh siswa muslim putri (2008). Sy blum pernah menjumpai di mesjid besar Indonesia meskipun siswa kita juara Fisika International.

    By OpenID sumono, at 10:55 PM, April 14, 2009  

  • enak nih bisa wisata sekaligus ibadah
    makasih ya infonya...

    By Blogger nining handayanis, at 4:44 PM, August 28, 2014  

Post a Comment

<< Home